Selasa, 28 November 2017

Tentang Penyakit Crohn

Tentang Penyakit Crohn - Penyakit Crohn adalah radang dinding sistem pencernaan Anda, dari mulut ke bawah melalui perut dan usus ke anus Anda. Namun, ini paling sering terjadi pada usus kecil Anda atau bagian pertama dari usus besar Anda. Ini dapat mempengaruhi lebih dari satu area dan meninggalkan area yang tidak terpengaruh.


Jika Anda menderita penyakit Crohn, Anda akan mengalami pembengkakan dan pembengkakan di daerah yang terkena usus dan bisul Anda. Ini mirip dengan bisul mulut dan menyebabkan area mentah pada lapisan usus Anda, yang bisa berdarah. Dinding usus Anda bisa menjadi menebal dan ini bisa menyebabkan penyumbatan.

Penyakit Crohn kebanyakan menyerang orang dewasa muda, meski orang tua juga bisa mengembangkannya. Hal ini juga dapat berjalan dalam keluarga; sekitar satu dari lima orang dengan kondisi akan memiliki anggota keluarga yang juga memilikinya.

Penyakit Crohn bukan disebabkan oleh infeksi dan tidak bisa ditangkap dari orang lain.

Penyakit Crohn adalah penyakit kronis. Ini berarti itu berlangsung untuk waktu yang lama, kadang-kadang seumur hidup orang lain. Istilah kronis mengacu pada berapa lama seseorang menderita penyakit ini, tidak seberapa serius suatu kondisi.

Gejala penyakit Crohn

Gejala penyakit Crohn tidak dapat diprediksi, dengan periode waktu ketika kondisinya meninggi, saat penyakit dikatakan aktif, dan periode waktu bila hanya sedikit atau tidak ada gejala sama sekali. Periode ketika Anda tidak memiliki gejala disebut remisi. Biasanya tidak ada yang jelas yang memicu gejala kembali (kambuh).

Gejalanya meliputi:

  • Diare - yang mungkin mengandung darah atau lendir
  • Nyeri perut (perut) - ini sering terjadi sekitar satu jam setelah makan
  • penurunan berat badan
  • demam
  • kelelahan
  • Perdarahan dari rektum (bagian belakang) - hal ini dapat menyebabkan anemia, suatu kondisi ketika ada terlalu sedikit sel darah merah atau tidak cukup hemoglobin dalam darah Anda.
  • kulit pecah, bisul atau abses (daerah nanah) di sekitar anus Anda (jika anus terpengaruh).

Penyakit Crohn yang aktif dapat menyebabkan masalah lain seperti:

  • bisul mulut
  • nyeri sendi
  • merah, sakit mata
  • ruam.

Komplikasi penyakit Crohn

Dengan peradangan jangka panjang yang parah, Anda mungkin mengalami komplikasi. Komplikasi utamanya adalah:

  • sebuah fistula Ini adalah hubungan abnormal antara dua bagian tubuh Anda. Dalam penyakit Crohn, fistula biasanya terbentuk di antara usus dan kulit Anda
  • Abses di perut Anda. Ini adalah kumpulan nanah yang disebabkan oleh infeksi
  • sebuah penyempitan Hal ini dapat disebabkan oleh jaringan parut yang terbentuk setelah peradangan dan bisa mempersempit dan menghalangi usus Anda.
  • Jika Anda memiliki penyakit Crohn yang mempengaruhi usus besar Anda, Anda akan memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker usus besar. Satu dari 20 orang dengan penyakit Crohn akan mengembangkan kanker usus dalam 10 tahun setelah kondisi mereka didiagnosis.

Penyebab penyakit Crohn

Alasan mengapa Anda bisa mengembangkan penyakit Crohn tidak sepenuhnya dipahami. Diperkirakan Anda lebih mungkin terkena penyakit Crohn jika Anda memiliki reaksi antara sistem kekebalan tubuh dan bakteri tertentu di usus Anda. Bagi beberapa orang, penyakit Crohn mungkin diwariskan dan diturunkan melalui keluarga.

Ada beberapa faktor gaya hidup tertentu yang membuat penyakit Crohn berkembang lebih mungkin, misalnya merokok. Peran makanan tertentu tidak sepenuhnya dipahami. Namun, mungkin saja Anda lebih cenderung mengembangkan kondisinya jika Anda hanya makan sedikit buah dan sayuran.

Diagnosis penyakit Crohn

Dokter umum Anda akan menanyakan gejala Anda dan memeriksa Anda. Mereka mungkin juga bertanya tentang riwayat kesehatan Anda. Anda mungkin dirujuk ke ahli gastroenterologi, dokter spesialis yang mengidentifikasi dan merawat kondisi sistem pencernaan. Anda mungkin memiliki sejumlah tes termasuk:

  • tes darah
  • tinja (tinja) tes
  • Kolonoskopi - ini memungkinkan dokter untuk melihat ke dalam usus besar Anda
  • Sinar-X perut Anda
  • Barium meal X-ray - ini melibatkan menelan minuman yang mengandung barium (zat yang muncul pada gambar sinar-X) sehingga bagian dalam usus Anda bisa terlihat lebih jelas.
  • CT atau MRI scan.
  • Tes ini biasanya dilakukan sebagai prosedur rawat jalan. Ini berarti Anda menjalani tes di rumah sakit, tapi Anda tidak perlu menginap.

Pengobatan penyakit Crohn

Tidak ada obat untuk penyakit Crohn tapi gejala Anda bisa dikendalikan.

Diet

Tidak ada diet khusus untuk mengelola penyakit Crohn tapi penting bagi Anda untuk makan makanan seimbang dan sehat. Namun, jika Anda mengalami penyumbatan pada usus yang menyebabkan sakit perut, Anda mungkin ingin makan makanan yang rendah serat. Ini disebut diet rendah residu. Bila penyakit Crohn Anda aktif, dokter Anda mungkin menyarankan agar Anda memiliki makanan cair, terdiri dari bentuk protein, karbohidrat, dan lemak sederhana. Ini disebut diet elemental, dan membantu usus Anda untuk beristirahat dan mengurangi peradangan. baca juga : cara mengobati crohn
Beberapa orang percaya bahwa suplemen minyak ikan dapat membantu mengurangi jumlah penyakit Crohn, meskipun hal ini belum terbukti.

Obat-obatan

Obat-obatan adalah pengobatan yang paling efektif untuk kebanyakan orang dengan penyakit Crohn. Obat yang biasa digunakan tercantum di bawah ini.

  • Aminosalicylates, yang merupakan obat yang mirip dengan aspirin, mengobati peradangan yang lebih ringan atau mengurangi kemungkinan terjadinya flare-up.
  • Kortikosteroid, misalnya prednisolon, dapat membantu mengurangi peradangan. Ini sangat efektif namun hanya bisa digunakan dalam waktu singkat selama flare-up karena bisa menyebabkan efek samping yang serius.
  • Obat-obatan untuk menekan sistem kekebalan tubuh Anda, misalnya mercaptopurine atau azathioprine, dapat membantu mengurangi peradangan begitu Anda berhenti mengkonsumsi kortikosteroid.
  • Antibiotik, misalnya metronidazol, dapat membantu mengurangi bakteri dalam usus atau mengobati abses.

Jika Anda menderita penyakit Crohn yang parah dan telah mencoba perawatan lain yang belum berhasil, dokter Anda mungkin menyarankan obat yang disebut penghambat faktor nekrosis (TNF). Contohnya adalah infliximab dan adalimumab.

Jika Anda perlu minum obat penghilang rasa sakit, hindari obat antiinflamasi non steroid (NSAID), seperti ibuprofen. Ini bisa menyebabkan penyakit Crohn. Biasanya baik memakai parasetamol sebagai obat penghilang rasa sakit, tapi tanyakan dulu pada dokter Anda. baca juga : QnC Jelly Gamat

Operasi

Delapan dari 10 orang dengan penyakit Crohn mungkin perlu menjalani operasi pada suatu waktu. Jika Anda mengalami penyumbatan atau usus Anda telah menjadi menebal, maka Anda mungkin memerlukan operasi untuk mengeluarkan sebagian usus Anda atau untuk melebarkannya. Pembedahan juga dapat membantu jika obat-obatan tidak dapat mengendalikan kondisi Anda.

Hidup dengan penyakit Crohn

Bila Anda sedang remisi dengan sedikit atau tanpa gejala, Anda mungkin akan mendapati bahwa penyakit Crohn memiliki dampak kecil pada kehidupan Anda sehari-hari. Namun, saat kondisi Anda berkobar, gejala Anda bisa membuat hidup lebih sulit. Gejala seperti diare dan sakit perut bisa berarti Anda perlu meluangkan waktu kerja.

Begitu Anda memulai perawatan untuk mendapatkan suar, Anda harus menemukan bahwa gejala Anda akan membaik, biasanya setelah beberapa hari atau minggu.

baca postingan sebelumnya : Kolitis Ulseratif
posted by : kantungherbal.blogspot.co.id

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Tentang Penyakit Crohn

0 komentar:

Posting Komentar